pesonadieng.com

Kenapa Harga Melon di Jepang Mahal?

Melon Yubari, Jepang
Lihat Foto


- Harga mahal buah melon di Jepang sempat membuat sejumlah pesohor Indonesia--Raffi Ahmad dan Jerome Polin--terheran-heran.

Hal ini terjadi saat Nagita Slavina, istri Raffi, membeli buah melon hampir Rp 1juta. Bahkan, jika dijumlahkan, total belanja buah-buahan Nagita mencapai Rp 2 juta-an.

Apakah lumrah harga buah di Jepang mahal?

Jawabannya adalah iya.

Baca juga: Jerome Polin Tertawa, Raffi Ahmad Geleng-geleng Lihat Nagita Beli Melon Seharga Rp 1 Jutaan

Di lansir dari The Guardian, satu melon dapat dijual seharga lebih dari 15.000 yen sekitar Rp 2 juta.

Lalu seikat anggur dengan harga 8.000 yen setara dengan Rp 1 juta dan stroberi putih premium seharga masing-masing satu buah 3.000 yen atau Rp 400.000.

Salah satu jenis buah melon paling dikenal adalah jenis crown melon. Melon ini banyak dijual di toko-toko buah mewah dan dipajang secara khusus.

Melon crown hanya dibudidayakan di wilayah perfektur Shizuoka, Jepang. Harga satu buah melon bisa mencapai Rp 2,8 juta.

Mengapa harga melon Jepang bisa cukup mahal? Adalah budidaya yang serius digarap petani setempat.

Perlu diketahui, crown melon adalah hasil persilangan dari beberapa jenis melon terbaik dan ditanam pertanam kali di kota Fukuroi, prefektur Shizuoka, pada tahun 1924.

Baca juga: Begini Cara Memilih Buah Melon yang Tepat

Dilansir dari agronet.id, melon ditanam dalam rumah kaca yang panas dan lembap, bukan di luar.

Pemilihan media rumah kaca agar dapat menyerap sinar matahari secara maksimum. Sementara itu suhunya diatur seperti di Mesir, asal buah melon itu.

Suhu yang dipertahankan dalam rumah kaca harus sekitar 42 derajat Celcius.

Crown melon juga ditanam dengan posisi yang agak berjauhan dari tanah.

Media tanam melon ini sedikit ditinggikan, jika dibandingkan dengan melon-melon yang diproduksi massal di kebun besar.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat