pesonadieng.com

5 Tips Aman Mendaki Gunung untuk Lansia, Jangan Paksakan Diri

Ilustrasi Pendaki Gunung.
Lihat Foto

- Beberapa waktu lalu, Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) menginfokan adanya seorang pendaki yang meninggal dunia di wilayahnya pada Sabtu (28/10/2023).

Diketahui, pendaki tersebut ialah seorang lanjut usia (lansia) usia 66 tahun yang diduga meninggal dunia karena kelelahan.

Melihat hal ini, Ketua Asosiasi Pemandu Gunung Indonesia (APGI) Rahman Muhklis mengatakan bahwa pada dasarnya, dari APGI tidak ada regulasi tertulis terkait batasan maksimal usia seseorang boleh mendaki gunung.

Baca juga: Kronologi Pendaki Meninggal di Gunung Rinjani, Diduga Kelelahan

Regulasi tersebut, katanya, ada di pemerintah atau pihak swasta selaku pengelola masing-masing gunung.

"Ada juga beberapa gunung (yang punya batasan usia pendaki minimal dan maksimal)," kata Rahman kepada melalui sambungan telepon, Kamis (2/11/2023).

Tips aman mendaki gunung untuk lansia

Guna menghindari agar kejadian serupa tidak terulang, beberapa tips mendaki berikut penting untuk disimak oleh calon pendaki, khususnya pendaki lanjut usia.

1. Pastikan kondisi sehat

Menurut penjelasan Rahman, kesehatan ialah hal utama yang perlu dipastikan ketika seseorang hendak mendaki.

Sejumlah pendaki dari berbagai daerah mulai berdatangan di Pos Pendakian Palutungan, Rabu (16/8/2023). Mereka melakukan registrasi, pemeriksaan peralatan, kesehatan dan lainnya untuk menuju puncak Gunung Ciremai. Pengelola sebut jumlah pendakian meningkat.MUHAMAD SYAHRI ROMDHON Sejumlah pendaki dari berbagai daerah mulai berdatangan di Pos Pendakian Palutungan, Rabu (16/8/2023). Mereka melakukan registrasi, pemeriksaan peralatan, kesehatan dan lainnya untuk menuju puncak Gunung Ciremai. Pengelola sebut jumlah pendakian meningkat.

"Dimulai dari kesadaran kita sebelum mendaki, pastikan kondisi sehat dan bugar. Sehat dibuktikan dengan adanya bukti berupa surat kesehatan, dan pastikan cek dulu dengan dokter atau tim medis terkait," katanya.

Baca juga: Pendaki Meninggal di Gunung Rinjani, Jangan Paksakan Diri Saat Kelelahan

Terlepas dari berapa usia seorang pendaki, lanjutnya, sebaiknya jaga kebugaran tubuh sebelum mendaki gunung. Caranya bisa dengan latihan fisik seperti olahraga lari.

2. Pastikan kesiapan perlengkapan dan perbekalan

Kesiapan perlengkapan yang dimaksud seperti peralatan dan perbekalan. Pastikan semua perlengkapan sudah aman dan nyaman saat digunakan.

"Perlengkapan diri kita harus benar-benar aman dan nyaman semuanya dari ujung kepala sampai ujung kaki," tutur Rahman.

Ilustrasi berkemah./ANGGARA WIKAN PRASETYA Ilustrasi berkemah.

Beberapa perlengkapan yang wajib dibawa seperti jaket, jas hujan, kantung tidur atau sleeping bag, serta lampu kepala atau head lamp.

Tidak ketinggalan, asupan makanan seorang pendaki harus bergizi dan berkualitas. Hindari telat makan dan kekurangan air, serta pastikan asupan yang diterima tubuh berkualitas supaya badan tetap kuat selama di lapangan.

"Jangan lupa bawa PPPK (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan), dan obat pribadi. Kalau yang lanjut usia biasanya mengonsumsi obat-obat tertentu, jadi harus dibawa untuk daya tahan tubuh," katanya.

Baca juga: Pendaki Asing Tersesat di Gunung Merapi, padahal Jalur Pendakian Masih Tutup

Menurut Rahman, perlengkapan PPP3 penting untuk dibawa sebagai antisipasi pertolongan awal jika terjadi hal yang tidak diinginkan. Ditambah, akhir-akhir ini sudah masuk ke fase peralihan dari musim kemarau ke musim hujan.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat