pesonadieng.com

Wajah Baru Alun-alun Kebumen, Kapal Mendoan Jadi Daya Tarik Pemudik

Kapal Mendoan (Mangan Enak Karo Dolan) jadi daya tarik wisata para pemudik Senin (15/4/2024)
Lihat Foto

KEBUMEN, - Alun-alun yang terletak di jantung Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, menjadi salah satu tujuan wisata para pemudik yang pulang kampung di tanah kelahirannya.

Salah satu yang menjadi daya tariknya adalah Kapal Mendoan (Mangan Enak Karo Dolan). Nama Mendoan sendiri terinspirasi dari makanan khas Kebumen yang terbuat dari tempe dan digoreng setengah matang.

Adapun mangan enak karo dolan adalah bahasa Jawa yang jika diartikan ke bahasa Indonesia, artinya adalah makan enak sambil bermain (liburan).

Baca juga: Resep Tempe Mendoan Sambal Kecap, Pedasnya Pas

Meskipun pembangunan bisa dikatakan belum sepenuhnya selesai, apalagi belum di-launching, tak sedikit warga yang menilai adanya kapal ini menjadikan Alun alun semakin indah dan cantik.

Selain untuk bermain di area lapangan yang luas, mereka juga menghabiskan waktu untuk foto-foto sambil berkumpul bersama keluarga kerabat atau dengan bertemu kawan lama.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Travel (@kompas.travel)

Terlebih, pemerintah daerah setempat telah merombak wajah Alun-alun Kebumen, sehingga menjadi magnet tersendiri untuk menarik wisatawan.

Seputar Alun-alun Kebumen

Bentuk Alun-alun Kebumen adalah berupa lapangan segi empat dengan luas mencapai 4 hektar yang menawarkan suasana asri dengan hadirnya rerumputan hijau dan pohon beringin di tengah.

Baca juga: Pantai Cemara Sewu di Kebumen Jadi Wisata Pilihan Pemudik Lebaran 2024

Meski masih dalam tahap pembangunan, warga tetap antusias datang. Ini karena sudah lama warga di perantauan yang penasaran melihat wajah baru alun-alun tersebut bertebaran di berbagai sosial media.

Tempat ini dinamakan Alun-alun Pancasila yang dibangun sejak tahun 2023 ini ditargetkan akan rampung pada tahun 2024 ini.

Nantinya, alun-alun tersebut akan memiliki area food court atau tempat kuliner serta produk UMKM lokal dengan bangunan yang berbentuk seperti kapal besar yang berada di sebelah timur alun-alun. Warga pun sudah tidak sabar menanti pembangunan alun-alun tersebut selesai seratus persen.

Alun-alun Kebumen, Jawa Tengah Nampak dari atas senin (15/4/2024) KOMPAS.COM/BAYUAPRILIANO Alun-alun Kebumen, Jawa Tengah Nampak dari atas senin (15/4/2024)

"Alun-alun sekarang banyak perubahan banyak tempat yang menarik juga bisa buat foto-foto. Udah penasaran banget dari kemarin kalau mudik mau ke sini karena kalau mudik pasti rutin ke Alun-alun Kebumen," kata Siti Khotimah (32) pemudik dari Jakarta, Senin (15/4/2024).

Menurut dia, alun-alun saat ini memiliki suasana yang berbeda dari sebelumnya. Kini kondisinya lebih rapih dan tertata. Dirinya juga masih penasaran dengan adanya kapal besar yang masih dibangun.

Hal yang sama juga dirasakan oleh Soni Asmawan (36) salah seorang pemudik dari Jakarta. Dirinya yang terakhir mudik pada tahun 2021 lalu, mengaku kagum dengan kondisi alun-alun sekarang yang jauh lebih tertata rapi.

Baca juga: Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Selain tidak adanya pedagang kaki lima yang semerawut, adanya area parkir di dalam alun-alun juga dirasakan olehnya lebih nyaman dan lebih rapi.

"Terakhir ke sini pas zaman corona. Perbedaan lumayan gede banget, salah satunya lalu lintas dan pedagang kaki limanya udah enggak semerawut lagi. Parkir juga kita udah nggak perlu pusing lagi nyari parkiran, jadi lebih nyaman," ujarnya.

Selain itu, dengan berlakunya jalur satu arah di sekitaran alun-alun juga membuat pengendara lebih nyaman dan dapat mengurai kemacetan.

Baca juga: Gading Paradise Kebumen: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Rute

Dirinya pun mengakui pembangunan kota di Kebumen semakin bagus, namun dirinya juga berharap pembangunan juga merata ke berbagai daerah di luar area kota yang hingga saat ini masih ditemui jalanan yang rusak dan berlubang.

Adapun tarif parkir terkini untuk sepeda motor adalah Rp 2.000, kemudian mobil atau roda empat sebesar Rp 3.000 untuk yang di area parkir dalam alun-alun, dan Rp 4.000 untuk area parkir di tepi jalan luar/pinggir alun-alun di sisi selatan.

 

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat