pesonadieng.com

Pakar Ungkap Alasan Pariwisata Indonesia Kalah dari Negara Lain di ASEAN

Ilustrasi wisatawan di Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur (NTT).
Lihat Foto

JAKARTA, - Berdasarkan Travel Tourism Development Index (TTDI) atau Indeks Kinerja Pariwisata, Indonesia berada di peringkat ke-22 dari 119 negara di dunia.

Sementara itu, di kawasan Asia Tenggara atau ASEAN, Indonesia berada di peringkat kedua, serta peringkat keenam untuk kawasan Asia Pasifik.

Baca juga: Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia, tapi..

Meningkatnya kinerja pariwisata Indonesia ini, belum membuat Presiden Joko Widodo puas akan prestasi tersebut.

"Kita tahu di TTDI, Indonesia naik peringkat dari 32 menjadi ke 22. Tapi kita masih tertinggal, kalah dengan Malaysia, Singapura, dan yang terakhir kita kalah juga dengan Vietnam. Meskipun naik tapi kita hanya di urutan kelima ASEAN," kata Jokowi dalam Digitalisasi Pelayanan Perizinan Penyelenggaraan Event, Senin (24/6/2024), dikutip berita .

Menanggapi hal tersebut, Pendiri Pusat Kepariwisataan ITB, Myra Puspasari Gunawan mengungkapkan alasan kalahnya pariwisata Indonesia dari Vietnam.

Baca juga:

Letak geografi

Trang An, Ninh Binh, Vietnam utara.
 KOMPAS/CHRIS PUDJIASTUTI Trang An, Ninh Binh, Vietnam utara.

Myra menyampaikan bahwa setidaknya, ada dua alasan utama yang menyebabkan pariwisata negara lain ASEAN lebih unggul daripada Indonesia.

Dimulai dari posisi geografi yang memengaruhi orang-orang bepergian dari satu negara ke negara lainnya.

"Lihat dari peta ASEAN, posisi geografi Indonesia kurang menguntungkan untuk pergerakan antarnegara ASEAN," kata Myra saat bergabung secara daring dalam Weekly Press Briefing, Senin (1/7/2024).

Posisi ini menjadi penting. Sebab, menurut dia, pergerakan wisatawan di dalam ASEAN masih dominan. 

"Kita lihat Myanmar, Thailand, Kamboja, dan seterusnya, mereka beredekatan dan mudah sekali dicapai dengan akses darat," tambah Myra.

Begitu juga dengan letak Malaysia-Singapura dan Malaysia-Thailand, yang lebih mudah diakses, seperti kata Myra.

Selain geografi, Myra juga menyoroti perbedaan besar jumlah penduduk di Indonesia dan secara spesifik, di Vietnam.

Penduduk Indonesia mencapai 280 juta orang, sementara Vietnam memiliki 98 juta penduduk.

"Peluang Indonesia untuk mendapat turis internasional, tidak sebanyak peluang Vietnam mendapat turis internasional dari ASEAN," ungkap Myra.

Baca juga:

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat